KONGSI

Tidur berlebihan

Strok adalah salah satu penyebab utama kematian dan kecacatan di seluruh dunia dan di Amerika Syarikat, khususnya. Penyelidikan baru mendapati bahawa tidur berlebihan meningkatkan risiko masalah kardiovaskular ini.

orang yang sedang tidur
Penyelidikan baru menunjukkan bahawa orang yang tidur siang hari mungkin berisiko tinggi mengalami strok.

Di peringkat global, 15 juta orang mengalami strok setiap tahun. Hampir 6 juta orang ini mati akibatnya, dan 5 juta lagi hidup dengan kecacatan.

Di AS, lebih daripada 795,000 orang mengalami strok setiap tahun.

Senarai faktor risiko tradisional untuk strok adalah panjang, mulai dari unsur gaya hidup, termasuk merokok, hingga keadaan yang sudah ada, seperti diabetes .

Baru-baru ini, penyelidik telah mula meneroka tempoh tidur sebagai faktor risiko yang berpotensi. Beberapa kajian mendapati bahawa tidur terlalu banyak atau terlalu sedikit dapat meningkatkan risiko kejadian kardiovaskular, termasuk strok.

Menurut penemuan ini, kurang atau tidur lebih dari 7 jam setiap malam masing-masing dikaitkan dengan risiko strok yang lebih tinggi.

Sekarang, satu kajian yang muncul dalam jurnal Neurology menemukan hubungan antara tidur siang, berlebihan, dan risiko strok.

Dr. Xiaomin Zhang, dari Universiti Sains dan Teknologi Huazhong, di Wuhan, China, adalah penulis makalah yang sesuai yang memperincikan kajian ini.

Dr. Zhang dan pasukannya mengumpulkan maklumat daripada 31,750 orang di China. Tidak ada peserta – yang berusia rata-rata 62 tahun – yang mempunyai sejarah strok atau keadaan kesihatan serius yang lain pada awal kajian.

Para peserta menjawab soalan mengenai corak dan tabiat tidur mereka, dan para penyelidik secara klinikal mengikuti kumpulan tersebut selama 6 tahun.

Pasukan mendapati bahawa 8% peserta kebiasaan tidur siang yang berlangsung lebih lama daripada 90 minit, dan 24% melaporkan tidur sekurang-kurangnya 9 jam setiap malam.

Sepanjang tempoh kajian, terdapat 1,557 di antara para peserta. Mereka yang tidur selama 9 jam atau lebih setiap malam 23% lebih cenderung mengalami strok daripada mereka yang tidur hanya 7-8 jam setiap malam.

Orang yang mendapat kurang dari 7 jam atau 8-9 jam tidak mempunyai risiko strok lebih tinggi daripada mereka yang tidur 7-8 jam.

Yang penting, orang yang kedua-duanya tidur lebih lama dari 9 jam dan tidur lebih dari 90 minit sehari mempunyai risiko strok 85% lebih tinggi daripada mereka yang tidur dan tidur lena secara sederhana.

Akhirnya, kualiti tidur nampaknya berperanan – mereka yang melaporkan kualiti tidur yang buruk 29% lebih cenderung mengalami strok daripada mereka yang kualiti tidurnya dilaporkan baik.

Hasil ini terus menjadi signifikan setelah menyesuaikan diri dengan perancu berpotensi, seperti hipertensi , diabetes, dan merokok.

Hasil ini menyoroti pentingnya tidur siang dan jangka waktu tidur yang sederhana dan menjaga kualiti tidur yang baik, terutama pada usia pertengahan dan orang dewasa yang lebih berusia.”

Xiaomin Zhang

Para penyelidik mengakui beberapa batasan untuk pekerjaan mereka, dan juga fakta bahawa lebih banyak penyelidikan diperlukan.

Pertama, kerana kajian ini bersifat pemerhatian, tidak dapat membuktikan sebab-akibat. Kedua, penyelidikan tidak menjelaskan apnea tidur atau gangguan tidur lain yang mungkin mempengaruhi hasilnya.

Ketiga, data yang dilaporkan sendiri tidak boleh dipercayai seperti data yang dicatat oleh penyelidik yang memerhatikan corak tidur peserta.

Akhirnya, hasilnya hanya boleh berlaku untuk orang dewasa yang lebih tua dan sihat dan tidak untuk populasi lain.

“Lebih banyak penyelidikan diperlukan untuk memahami bagaimana tidur siang yang panjang dan tidur lebih lama pada waktu malam mungkin terkait dengan peningkatan risiko strok, tetapi kajian sebelumnya menunjukkan bahawa tidur siang dan tidur lama mempunyai perubahan yang tidak baik dalam tahap kolesterol mereka dan peningkatan lingkar pinggang, keduanya antaranya adalah faktor risiko strok, ‚ÄĚjelas Dr. Zhang.

“Selain itu, tidur siang dan tidur yang panjang mungkin menunjukkan gaya hidup yang tidak aktif secara keseluruhan, yang juga terkait dengan peningkatan risiko strok.”

KONGSI
Artikel sebelum iniApakah lima tanda amaran kanser testis?
Artikel seterusnyaBiotin – vitamin B7 dan kepentingannya
Sihat adalah penulis blog dimana beliau berminat terhadap kesihatan dan perubatan. Beliau juga mempunyai kesungguhan untuk menyebar dan mendidik masyarakat tentang betapa berharganya mempunyai tubuh badan yang sihat terutama kepada penduduk di Asia Tenggara yang mengabaikan kesihatan. Beliau percaya bahawa kesihatan itu adalah kekayaan. Wang ringgit yang banyak tidak mampu untuk membeli kesihatan.